CA MAMMAE (KANKER PAYUDARA)


TUGAS STUDI KASUS
ASUHAN KEPERAWATAN PADA NY “S” DENGAN KANKER PAYUDARA DI BANGSAL CEMPAKA RSUD WONOSARI



OLEH :
NAMA           : I KETUT MUDIARSA
NIM                : 090808




PRODI D-III KEPERAWATAN
AKADEMI KESEHATAN KARYA HUSADA
YOGYAKARTA
2011



LEMBAR PERSETUJUAN

STUDI KASUS
ASUHAN KEPARAWATAN PADA KLIEN Ny “S” 
DENGAN KANKER PAYUDARA DI BANGSAL CEMPAKA RSUD WONOSARI


Oleh :

I KETUT MUDIARSA
NIM. 090808
Studi Kasus ini sudah memenuhi persyaratan dan
disetujui pada tanggal
………………..



Pembimbing


Budi Punjastuti.S,kep.Ns
NIK                



LEMBAR PENGESAHAN
ASUHAN KEPARAWATAN PADA KLIEN Ny “S” 
DENGAN KANKER PAYUDARA
DI BANGSAL CEMPAKA RSUD WONOSARI
YOGYAKARTA

Oleh :
I KETUT MUDIARSA
NIM. 090808

Telah dipertahankan  di depan Penguji Tugas Riset Keperawatan
Akademi Kesehatan Karya Husada Yogyakarta
Pada tanggal
Kamis, 30 Juni 2011

Dewan Penguji                                                                        Tanda tangan

Budi Punjastuti.S,kep.Ns                                                          ….………......
Mengesahkan
Direktur Akademi Kesehatan Karya Husada
Yogyakarta

Bagus Putu Arka,SPd.M.Kes
NIK                            


MOTTO

Tugas kita bukanlah untuk berhasil, tugas kita adalah untuk mencoba, karena didalam mencoba itulah kita menemukan dan belajar membangun kesempatan untuk berhasil
Tinggalkanlah kesenangan yang menghalangi pencapaian kecemerlangan hidup yang diidamkan dan berhati-hatilah karena beberapa kesenangan adalah cara gembira menuju kegagalan
Tubuh dibersihkan dengan air, pikiran disucikan dengan  kebenaran, jiwa dibersihkan dengan pelajaran suci dan tapa-brata, kecerdasan dibersihkan dengan pengetahuan yang benar








PERSEMBAHAN
Studi Kasus ini dipersembahkan kepada :

1.     Ide sang Hyang Widhi Wasa karena atas karena atas asung kerta ware nugraha-nya penulis dapat menyelesaikan Tugas Studi Kasus ini tepat pada waktunya
2.     Bapak dan Ibu tercinta (I Nyoman Murja dan Ni Nengah Rati), dan kakak-kakakku tercinta Ni Nengah Suwatri dan I Nyoman Juliana Maha Artha atas doa, nasehat, kasih sayang serta dukungannya selama ini sehingga penulis dapat menyelesaikan Tugas Studi Kasus ini dengan baik.
3.     Keluarga besar penulis yang juga selama ini memberikan dukungan pada penulis dan Ni Wayan Esi Karlina yang selalu memdengarkan keluh kesah dari penulis dan selalu memberikan semangat, nasehat, bimbingan serta kasih sayangnya.
4.     Teman-teman Buduh-Buduhan dan yang selama ini telah menjadi keluarga kedua bagi penulis selama berada di Yogyakarta.
5.     Teman-teman Keperawatan Akademi Kesehatan Karya Husada angkatan 2009 khususnya IIA  tetap kompaknya......




KATA PENGANTAR
Puji Syukur penulis panjatkan kehadirat Ida Sang Hyang Widhi Wasa yang telah melimpah-kan rahmat, sehinggga penulis dapat menyusun  karya tulis ilmiah ini dengan judul Asuhan Keperawataan pada Pasien Ny.”S” dengan Kanker Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari.
Studi kasus ini di susun sebagai syarat untuk menyelesaikan pendidikan program diploma III Akademi Kesehatan Karya Husada Yogyakarta.
            Penulis menyadari bahwa selama penyusunan studi kasus ini banyak mendapatkan bimbingan dan dari berbagai pihak, untuk itu penulis mengucapkan terimah kasih yang sebesar besarnya kepada :
1.      Bagus Putu Arka,SPd.M.Kes.selaku direktur Akademi Kesehatan Karya Husada Prodi D III Keperawatan  Yogyakarta
2.      Budi Punjastuti.S,kep.Ns Selaku pembimbing utama yang telah memberikan bimbingan dan masukan dalam penyusunan karya tulis ilmiah ini.
3.      Ayah dan Ibu, kakak-kakakku yang selalu mendukung dan memberikan doa dalam setiap langkahku dalam menggapai cita-citaku.
4.      Bapak dan Ibu Dosen, segenap staf dan karyawan/wati Akes Karya Husada Yogyakarta.
5.      Semua pihak yang telah membantu dalam menyelesaikan penyusunan Karya Tulis Ilmiah ini.
Semoga Tuhan Yang Maha Esa selalu memberikan limpahan rammat-Nya kepada kita semua dan memberikan balasan untuk amal perbuatan kita.
Akhir kata tidak ada gading yang tak retak, penulis menyadari masih  banyak kekurangan dalam penulisan ini. Oleh karena itu saran dan kritik yang membangun, sangat penulis harapkan demi perbaikan karya tulis ini.


Yogyakarta,       Juni 2011

                                                                                                       Penulis



                  










DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL....................................................................................            i
HALAMAN PERSETUJUAN.....................................................................           ii
HALAMAN PENGESAHAN .....................................................................          iii
MOTTO.........................................................................................................          iv
PERSEMBAHAN ........................................................................................           v
KATA PENGANTAR .................................................................................          vi
DAFTAR ISI ................................................................................................        viii
DAFTAR TABEL  .......................................................................................          xi
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................         xii
ABSTRAK ...................................................................................................        xiii

BAB I......... PENDAHULUAN
A.. Latar Belakang Masalah ....................................................           1
B.. Rumusan Masalah ..............................................................           3
C.. Ruang Lingkup ..................................................................           3
D.. Tujuan Penulisan ................................................................           4
E... Manfaat Penulisan .............................................................           4
F... Metoda Penulisan ..............................................................           5
G.. Sistematika Penulisan ........................................................           7
BAB             II............................................................................................... TINJAUAN PUSTAKA
A.. Konsep Teori Tentang Penyakit
1.      Pengertian ....................................................................         10
2.      Etiologi.........................................................................         11
3.      Tanda dan Gejala..........................................................         12
4.      Patofisiologis................................................................         13
5.      Komplikasi ...................................................................         13
6.      Pemeriksaan Penunjang ...............................................         13
7.      Penatalaksanaan ...........................................................         14
B.. Konsep Teori Proses Keperawatan ....................................         15
1.      Pengkajian ....................................................................         16
2.      Diagnosa Keperawatan ................................................         18
3.      Perencanaan .................................................................         19
4.      Implementasi ................................................................         22
5.      Evaluasi ........................................................................         23
C. Konsep Teori Asuhan Keperawatan Pada Kanker Payudara
1.      Pengkajian ....................................................................         24
2.      Diagnosa keperawatan .................................................         28
3.      Perencanaan..................................................................         28
4.      Implementasi ................................................................         36
5.      Evaluasi.........................................................................         37
D. Pathways Keperawatan.......................................................         38

BAB             III.............................................................................................. TINJAUAN KASUS
A. Pengkajian Keperawatan ...................................................         39
                                                         I.     Identitas .......................................................................         39
                                                      II.     Keluhan Utama.............................................................         39
                                                   III.     Riwayat Penyakit sekarang...........................................         39
                                                   IV.     Pemeriksaan Tanda-Tanda vital....................................         40
                                                      V.     Pengkajian 13 Domain Nanda......................................         40
                                                   VI.     Riwayat Penanganan ...................................................         43
                                                VII.     Analisa Data ................................................................         46
B.. Prioritas Masalah.................................................................         46
C.. Perencanaan........................................................................         47
D.. Catatan Perkembangan ......................................................         49

BAB             IV.............................................................................................. PEMBAHASAN
A.. Pembahasan Pengkajian  ....................................................         52
B.. Pembahasan Diagnosa Keperawatan .................................         56
C.. Pembahasan Perencanaan Keperawatan ............................         57
D.. Pembahasan Implementasi Keperawatan............................         59
E... Evaluasi ..............................................................................         60

BAB             V............................................................................................... KESIMPULAN DAN SARAN
A.. Kesimpulan ........................................................................         62
B.. Saran ..................................................................................         63
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN



















DAFTAR TABEL

Tabel 1. Hasil Pemeriksaan Laboratorium pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara                        44
Tabel 2. Hasil Pemeriksaan Laboratorium pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara                        45
Tabel 3.  Analisa Data pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara................    46
Tabel 4.  Perencanaan keperawatan pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara          47
Tabel 5.  Catatan Perkembangan Hari Ke-I pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara                      49
Tabel 6.  Catatan Perkembangan Hari Ke-II pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara                    50
Tabel 7.  Catatan Perkembangan Hari Ke-III pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara                   51

 
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. Pathways Keperawatan dengan Kanker Payudara..................    38



ABSTRAK
Nama                            :    I Ketut Mudiarsa
NIM                              :    090808
Institusi                         :    Program Studi D-III Keperawatan Akademi Kesehatan Karya      Husada
Judul                             :    Asuhan Keperawatan Pada Ny “S” Dengan Kanker Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari
Pembimbing                  :    Budi Punjastuti.S,kep.Ns
Tanggal Ujian               :    Kamis, 30 Juni 2011
Daftar Pustaka              :
Jumlah Halaman           :    64 halaman

Studi Kasus ini dengan judul Asuhan Keperawatan Pada Ny “S” Dengan Kanker Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari ini merupakan studi kasus yang berisikan tentang pengolahan asuhan keperawatan pasien Kanker Payudara dengan menggunakan pendekatan-pendekatan proses keperawatan yang meliputi pengkajian, diagnosa, perencanaan, Implementasi dan evaluasi. Tujuan dari pembuatan studi kasus ini adalah untuk mendapatkan pengalaman nyata dalam memberikan asuhan keperawatan pada pasien Kanker Payudara tentang pengkajian, diagnosa, perencanaan, pelaksanaan, dan evaluasinya.
Kanker Payudara merupakan suatu keadaan di mana sel kehilangan kemampuannya dalam mengendalikan kecepatan pembelahan dan pertumbuhannya.
Asuhan keperawatan ini meguraikan permasalahan dan pemecahan masalah dengan cara studi kasus. Dalam mengumpulkan data menggunakan tehnik wawancara, observasi, studi dokumen. Selain itu juga menggunakan status pasien dan sebagai perbandingan antara teori dengan kasus dengan studi dokumen.
Dalam pelaksanaan tindakan keperawatan selama 3x24 jam,diagnosa semuanya teratasi sebagian.
Untuk mencapai  suatu keberhasilan dalam pelayanan asuhan keperawatan perawat harus mengikutsertakan keluarga dalam perawatan. Keikutsertaan keluarga dapat memberikan support emosional bagi pasien, sehingga dapat mempercepat penyembuhan pasien.

Kata Kunci : Asuhan Keperawatan Kanker Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari.



BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Kanker merupakan suatu kondisi dimana sel telah kehilangan pengendalian dan mekanisme normalnya, sehingga mengalami pertumbuhan yang tidak normal, cepat dan tidak terkendali, serta mengancam nyawa individu penderitanya (Baradero, 2008). Menurut WHO (2004),  angka kematian akibat kanker diperkirakan mencapai 7 juta orang, dua kali lebih banyak dari angka kematian yang disebabkan HIV/AIDS, bahkan UICC (Union Internationale Contre Le Cancer) memperkirakan jumlah penderita kanker di negara berkembang pada tahun 2020 bisa mencapai 10 juta orang, dengan 16 kasus baru tiap tahunnya.
Kanker payudara merupakan penyakit keganasan yang paling sering dijumpai pada perempuan, yakni mencapai 18% dari semua kanker yang terjadi pada perempuan. Setiap tahun terjadi 1 juta kasus baru kanker payudara di seluruh dunia. (McPherson et al., 2000). Etiologi kanker payudara bersifat multifaktor yang mencakup faktor-faktor genetik, lingkungan dan reproduksi yang saling berinteraksi melalui mekanisme yang kompleks (Kubba, 2003).
Faktor-faktor risiko reproduksi untuk kanker payudara meliputi nuliparitas atau tidak pernah melahirkan, kehamilan pertama aterm yang terlambat, menarke atau menstruasi pertama pada usia dini, serta menopause terlambat (McPherson et al., 2000). Kelahiran pertama atau memiliki anak pertama kali berhubungan dengan peningkatan risiko kanker payudara selama 10 tahun setelah kelahiran. Namun setelah waktu 10 tahun tersebut, risiko kanker payudara yang berhubungan dengan kelahiran menurun apabila kelahiran terjadi sebelum usia 32 tahun. Tetapi jika kelahiran pertama terjadi setelah usia 32 tahun, penurunan risiko tersebut tidak terjadi dan perempuan tersebut akan memiliki risiko sepanjang hidup yang lebih besar  dibandingkan dengan perempuan yang belum memiliki anak (Kelsey et al., 1997).
Bukti-bukti lain yang menyatakan bahwa kanker payudara berhubungan dengan faktor-faktor reproduksi adalah insidensi kanker payudara seratus kali lebih banyak terjadi pada perempuan daripada laki-laki (Kubba, 2003). Di samping merupakan faktor risiko untuk kanker payudara, faktor reproduksi juga merupakan faktor risiko untuk kanker ovarium dan endometrium.  
Berdasarkan angka statistik, kanker payudara merupakan kanker dengan angka kejadian tertinggi nomor 2 setelah kanker leher rahim pada wanita di Indonesia dan terdapat kecenderungan peningkatan angka kejadian kanker payudara dari tahun ke tahun. di Indonesia, berdasarkan Patological Based Registration atau berdasarkan pencatatan pemeriksaan jaringan pada tahun 2005, kanker payudara diperkirakan di Indonesia mempunyai angka kejadian minimal 20 ribu kasus baru pertahun, dengan kenyataan 50% kasus baru ditemukan pada keadaan stadium lanjut.
Kanker payudara juga masih banyak di jumpai di RSUD Wonosari, dan data yang akurat sampai saat ini belum bisa di pastikan, dimana dari 25 pasien yang ada dibangsal cempaka RSUD Wonosari terdapat 3 penderita kanker payudara yang dirawat, Sehingga peran Perawat sangat penting dalam pemulihan klien-klien yang menderita Kanker payudara. Dimana perawat  harus memberikan asuhan keperawatan, dengan memberikan pendidikan kesehatan tentang  kanker payudara, deteksi dini kanker payudara, perawatan terhadap klien yang menderita kanker payudara dengan pre maupun post pembedahan, dan perawatan terhadap klien dengan kanker payudara yang menjalani kemoterapi.
B. Rumusan Masalah
Bagaimana Asuhan Keperawatan kepada Ny “S” dengan Kanker  Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari ?
C. Ruang Lingkup
Adapun ruang lingkup dalam pembuatan Studi Kasus meliputi :
1.      Lingkup Mata Ajaran
Mata ajaran keperawatan medikal bedah.
2.      Lingkup Asuhan Keperawatan
Asuhan Keperawatan ini menggunakan proses keperawatan meliputi 5 tahap yaitu: pengkajian, diagnosa keperawatan,perencanaan, pelaksanaan, dan  Evaluasi.
3.      Lingkup Waktu
Berdasarkan waktu asuhan keperawatan ini dilaksanakan selama 3x24 jam mulai tanggal 23 Mei 2011 sampai dengan 26 Mei 2011.
4.      Lingkup Tempat
Di Bangsal Cempaka, RSUD Wonosari.

D. Tujuan
  1. Tujuan Umum
Tujuan umum dari Studi Kasus ini untuk mendapatkan pengalaman nyata dalam melaksanakan asuhan keperawatan pada Ny “S” dengan Kanker  Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari
  1. Tujuan Khusus
a.       Mendapat pengalaman nyata dalam melaksanakan Pengkajian pada Ny “S” dengan kanker Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari.
b.      Mendapat pengalaman nyata dalam melaksanakan Diagnosa keperawatan pada Ny “S” dengan Kanker  Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari.
c.       Mendapat pengalaman nyata dalam melaksanakan Perencanaan keperawatan pada Ny “S” dengan Kanker  Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari.
d.      Mendapat pengalaman nyata dalam melaksanakan Implementasi keperawatan pada Ny “S” dengan Kanker  Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari.
e.       Mendapat pengalaman nyata dalam melaksanakan Evaluasi keperawatan pada Ny “S” dengan Kanker  Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari.
f.       Mengetahui Faktor Pendukung dan Faktor penghambat keperawatan pada Ny “S” dengan Kanker Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari.
E. Manfaat Penelitian
1.      Bagi Akademik
      Menambah daftar kepustakaan dan sebagai bahan studi bagi mahasiswa dan tenaga pendidik tentang asuhan keperawatan  pasien kanker payudara.
2.      Bagi Institusi Rumah Sakit
      Memberikan masukan dan pertimbangan bagi tim kesehatan khususnya perawat dalam memberikan asuhan keperawatan pada pasien kanker payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonoasari.
3.      Bagi Profesi Keperawatan
      Memberi masukan dan sumbangan bagi perkembangan ilmu keperawatan dan profesi keperawatan yang profesional.
4.      Bagi Penulis
      Menambah wawasan dan meningkatkan kemampuan penulis sebagai perawat dalam memberikan asuhan keperawatan terhadap pasien khususnya kanker payudara.
F. Metode Penelitian
1.        Metode Pembuatan Studi Kasus
Metode yang digunakan adalah diskriptif partisiptif, dimana penulis ikut serta dalam pengelolaan klien dengan meggunakan pendekatan asuhan keperawatan.
2.         Metode Pengumpulan Data
Penulis studi kasus ini menggunakan metode deskriptifdengan pendekatan proses keperawatan. Sedangkan metode yang di gunakan dalam pengumpulan data primer dan data sekunder dengan cara :
a.   Data Primer
Metode pengumpulan data primer dengan cara:
1)      Obsevasi
      Merupakan cara untuk mendapatkan data obyektive yang meliputi keadaan: fisik, kesadaran, tingkat perkembangan dan kemampuan klien, tanda-tanda vital serta asupan nutrisi.
2)      Wawancara
      Wawancara di lakukan untuk mendapatkan keteranagan secara lisan dari klien, keluarga, ataupun dari tim kesehatan yang lain tentang hal-hal yang berkaitan dengan keadaan klien. Data yang di kumpulkan dengan metode ini adalah riwayat kesehatan sekarang, riwayat kesehatan keluarga, dan pola kebiasaan sehari dan untuk mendapatkan tentang keluhan utama pasien.
3)      Pemeriksaan Fisik
      Pemeriksaan fisik di lakukan secara sistematis pada klien dengan cara :
a)      Inspeksi untuk mengetahui data tentang data tingkat kesadaran, adanya memar pada tubuh, wajah pucat, adanya benjolan  dan keadaan umum.
b)      Palpasi untuk mengetahui adanya pembesaran payudara, bentuk dan nyeri tekan.
c)      Perkusi untuk mengetahui adanya hepatosplenomegali
d)     Auskultasi untuk mengetahui irama jantung, suara roncchi, peristaltic dan tekanan darah.
b.   Data Sekunder
1)   Studi Kepustakaan
        Untuk mendapatkan data teoritis dan ilmiah yang berkaitan dengan kasus melalui studi kepustakaan, penulis mempelajari dan menghimpun hal atau masalah yang berhubungan dengan kasus ini.
2)   Studi dokumentasi
      Studi dokumentasi dilakukan dengan mempelajari catatan medik maupun catatan perawat untuk memperoleh data-data perkembangan pasien,rencana pengobatan dan hasil pemeriksaan laboratorium.
G. Sistematika Penulisan
Laporan studi kasus ini terdiri mulai dari :
Bab I  Pendahuluan
A. Latar Belakang Masalah
B. Rumusan Masalah
C. Tujuan
D. Ruang Lingkup
E. Manfaat Penelitian
F. Metode Penelitian
G. Sistematika Penulisan
Bab II  Tinjauan Pustaka
A.    Konsep teori tentang penyakit, terdiri dari:
1.      Pengertian
2.      Etiologi
3.      Tanda dan Gejala
4.      Patofisiologi
5.      Komplikasi
6.      Pemeriksaan Penunjang
7.      Penatalaksanaan
B.     Konsep Teori Proses Keperawatan
1.      Pengkajian
2.      Diagnosa keperawatan
3.      Perencanaan
4.      Implementasi
5.      Evaluasi
C.     Konsep Teori Tentang Asuhan Keperawatan Pada Kanker Payudara
1.      Pengkajian
2.      Diagnosa keperawatan
3.      Perencanaan
4.      Implementasi
5.      Evaluasi

BAB III    Tinjauan kasus terdiri dari :
A.    Pengkajian
B.     Analisa data
C.     Diagnosa Keperawatan
D.    Perencanaan Keperawatan
E.     Implementasi Keperawatan
F.      Evaluasi
BAB IV    Pembahasan terdiri dari :
A.    Pembahasan  Pengkajin
B.     Pembahasan Diagnosa Keperawatan
C.     Pembahasan Perecanaan Keperawatan
D.    Pembahasan Implementasi Keperawatan
E.     Pembahasan Evaluasi

BAB V      Penutup yang terdiri dari :
A.  Kesimpulan
B.  Saran
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN




BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
A. Konsep Teori Tentang Penyakit
  1. Pengertian
Suatu keadaan di mana sel kehilangan kemampuannya dalam mengendalikan kecepatan pembelahan dan pertumbuhannya. Normalnya, sel yang mati sama dengan jumlah sel yang tumbuh. Apabila sel tersebut sudah mengalami malignansi/ keganasan atau bersifat kanker maka sel tersebut terus menerus membelah tanpa memperhatikan kebutuhan, sehingga membentuk tumor atau berkembang “tumbuh baru” tetapi tidak semua yang tumbuh baru itu bersifat karsinogen. (Daniele gale 1996).
Kanker payudara adalah sekelompok sel tidak normal pada payudara yang terus tumbuh berupa ganda. Pada akhirnya sel-sel ini menjadi bentuk bejolan di payudara. Jika benjolan kanker itu tidak dibuang atau terkontrol, sel-sel kanker bisa menyebar (metastase) pada bagian-bagian tubuh lain. Metastase bisa terjadi pada kelenjar getah bening (limfe) ketiak ataupun di atas tulang belikat. Selain itu sel-sel kanker bisa bersarang di tulang, paru-paru, hati, kulit, dan bawah kulit. (Erik T, 2005, hal : 39-40)
Karsinoma mammae adalah karsinoma yang berasal dari parenkim, stroma, areola dan papilla mamma. (Lab. UPF Bedah RSDS, 1984)

  1. Etiologi
Etiologi kanker payudara tidak diketahui dengan pasti. Namun beberapa faktor resiko pada pasien diduga berhubungan dengan kejadian kanker payudara, yaitu :
a.       Tinggi melebihi 170 cm
Wanita yang tingginya 170 cm mempunyai resiko terkena kanker payudara karena pertumbuhan lebih cepat saat usia anak dan remaja membuat adanya perubahan struktur genetik (DNA) pada sel tubuh yang diantaranya berubah ke arah sel ganas.
b.      Masa reproduksi yang relatif panjang.
c.       Menarche pada usia muda dan kurang dari usia 10 tahun.
d.      Wanita terlambat memasuki menopause (lebih dari usia 60 tahun)
e.       Wanita yang belum mempunyai anak
Lebih lama terpapar dengan hormon estrogen relatif lebih lama dibandingkan wanita yang sudah punya anak.
f.       Kehamilan dan menyusui
Berkaitan erat dengan perubahan sel kelenjar payudara saat menyusui.
g.      Wanita gemuk
Dengan menurunkan berat badan, level estrogen tubuh akan turun pula.
h.      Preparat hormon estrogen
Penggunaan preparat selama atau lebih dari 5 tahun.
i.        Faktor genetik
Kemungkinan untuk menderita kanker payudara 2 – 3 x lebih besar pada wanita yang ibunya atau saudara kandungnya menderita kanker payudara. (Erik T, 2005, hal : 43-46).
  1. Tanda dan Gejala
Pada tahap awal kanker payudara, biasanya tidak merasakan sakit atau tidak ada tanda-tandanya sama sekali. Namun, ketika tumor semakin membesar, gejala-gejala di bawah ini mungkin muncul (Anita, 2007).
a.       Benjolan yang tidak hilang atau permanen dan menggumpal, biasanya tidak sakit dan terasa keras bila disentuh atau penebalan pada kulit payudara atau di sekitar ketiak.
b.      Perubahan ukuran dan bentuk payudara.
c.       Kerutan pada kulit payudara.
d.      Keluar cairan tidak normal dari puting susu yang berupa nanah, darah, cairan encer atau keluar air susu pada ibu tidak hamil atau tidak sedang menyusui.
e.       Pembengkakan atau adanya tarikan pada puting susu.
  1. Patofisiologi
Kanker payudara bukan satu-satunya penyakit tapi banyak, tergantung pada jaringan payudara yang terkena, ketergantungan estrogennya, dan usia permulaannya. Penyakit payudara ganas sebelum menopause berbeda dari penyakit payudara ganas sesudah masa menopause (postmenopause). Respon dan prognosis penanganannya berbeda dengan berbagai penyakit berbahaya lainnya.
Beberapa tumor yang dikenal sebagai “estrogen dependent” mengandung reseptor yang mengikat estradiol, suatu tipe ekstrogen, dan pertumbuhannya dirangsang oleh estrogen. Reseptor ini tidak manual pada jarngan payudara normal atau dalam jaringan dengan dysplasia. Kehadiran tumor “Estrogen Receptor Assay (ERA)” pada jaringan lebih tinggi dari kanker-kanker payudara hormone dependent. Kanker-kanker ini memberikan respon terhadap hormone treatment (endocrine chemotherapy, oophorectomy, atau adrenalectomy). (Smeltzer, dkk, 2002, hal : 1589)
  1. Komplikasi
Komplikasi utama adalah metastase jaringan sekitarnya yang melalui kelenjar limfe dan pembuluh darah ke organ-organ lain. Tempat yang sering terjadi metastase adalah paruparu, pleura, tulang dan hati.
  1. Pemeriksaan Penunjang
Menurut Michael D, dkk (2005), hal : 15-66 pemeriksaan penunjang untuk kanker payudara meliputi :
a.       Mammagrafi, yaitu pemeriksaan yang dapat melihat struktur internal dari payudara, hal ini mendeteksi secara dini tumor atau kanker.
b.      Ultrasonografi, biasanya digunakan untuk membedakan tumor sulit dengan kista.
c.       CT. Scan, dipergunakan untuk diagnosis metastasis carsinoma payudara pada organ lain
d.      Sistologi biopsi aspirasi jarum halus
e.       Pemeriksaan hematologi, yaitu dengan cara isolasi dan menentukan sel-sel tumor pada peredaran darah dengan sendimental dan sentrifugis darah.
  1. Penatalaksanaan
Menurut Smeltzer, dkk (2002), hal : 1596 – 1600 penatalaksanaan yang dapat dilakukan untuk penderita kanker payudara meliputi :
a.       Pembedahan
1)   Mastektomi parsial (eksisi tumor lokal dan penyinaran). Mulai dari lumpektomi sampai pengangkatan segmental (pengangkatan jaringan yang luas dengan kulit yang terkena).
2)   Mastektomi total dengan diseksi aksial rendah seluruh payudara, semua kelenjar limfe dilateral otocpectoralis minor.
3)   Mastektomi radikal yang dimodifikasi Seluruh payudara, semua atau sebagian besar jaringan aksial
a)      Mastektomi radikal Seluruh payudara, otot pektoralis mayor dan minor dibawahnya : seluruh isi aksial.
b)      Mastektomi radikal yang diperluas Sama seperti mastektomi radikal ditambah dengan kelenjar limfe mamaria interna.

b.      Non pembedahan
1)   Penyinaran
Pada payudara dan kelenjar limfe regional yang tidak dapat direseksi pada kanker lanjut; pada metastase tulang, metastase kelenjar limfe aksila.
2)   Kemoterapi
Adjuvan sistematik setelah mastektomi; paliatif pada penyakit yang lanjut.
3)   Terapi hormon dan endokrin
Kanker yang telah menyebar, memakai estrogen, androgen, antiestrogen, coferektomi adrenalektomi hipofisektomi.
B. Konsep Teori Proses Keperawatan
Proses keperawatan merupakan suatu cara berpikir dan bertindak yang spesial (khusus) dalam melakukan asuhan keperawatan. Dalam proses keperawatan, terdapat beberapa tindakan yang saling berkaitan antara satu dengan yang lain yaitu: assessment (pengkajian), diagnosis (penentuan diagnosa), perencanaan hasil (planning: outcome), perencaan intervensi (planning: intervention), pelaksanaan (implementation) dan evaluasi (evluation) (Wilkinson, 2007)

  1. Pengkajian
Pada dasarnya tujuan pengkajian adalah mengumpulkan data objektif dan data subyektif dari klien. Adapun data yang terkumpul mencakup klien, keluarga, masyarakat, lingkunagan, atau kebudayaan. (mc. Forland & Mc. Farlane, 1997).
Pengkajian adalah pengumpulan data yang berhubungan dengan pasien secara sistematis, meliputi fisik, psikologi, sosiokultural, spiritual, kognitif, kemampuan fungsional, perkembangan ekonomi dan gaya hidup. Pengkajian mencakup data yang dikumpulkan melalui wawancara, pengumpulan riwayat kesehatan, pemeriksaan fisik, laboratorium dan diagnostik, serta review catatan sebelumnya.(Dongoes, 2000)
Menurut Rothrock (2000) pengkajian merupakan fase pertama dalam keperawatan yang meliputi pengumpulan data dan organizing data. Pengumpulan data adalah alat utama pengkajian awal pasien dan merupakan proses yang kontinyu untuk memperoleh informasi yang diperlukan untuk memberikan asuhan keperawatan. Informasi aktual atau potensial dapat datang secara langsung dari pasien, keluarga atau teman, rekam medik, atau tenaga kesehatan lain. Datanya subyektif (apa yang dinyatakan klien), atau data obyektif apa yang dilihat, dicium, didengar, atau disentuh oleh perawat.
Data diperoleh dengan wawancara, pemeriksaan fisik, atau dengan membaca laporan (hasil rontgen, pemeriksaan laboratorium, catatan perkembangan atau konsultasi). Organisasi data adalah pengorganisasian dan pengolahan informasi penting untuk membantu pengambilan keputusan yang efesien.
Adapun hal-hal yang perlu diperhatikan selama pengkajian antara lain :
1)      Memahami secara keseluruhan situasi yang sedang dihadapi oleh klien dengan cara memperhatikan kondisi fisik, psikologi, emosi, sosiokultural dan spiritual yang bisa mempengaruhi status kesehatannya.
2)      Mengumpulkan semua informasi yang bersangkutan dengan masa lalu, saat ini bahkan sesuatu yang berpotensi menjadi masalah bagi klien guna membuat suatu database yang lengkap. Data yang terkumpul berasal dari perawat – klien selama berinteraksi dan sumber yang lain. (Gordon, 1987 ; 1994)
3)      Memahami bahwa klien adalah sumber informasi primer.
4)      Sumber informasi sekunder meliputi anggota keluarga, orang yang berperan penting dan catatan kesehatan klien.
Metode pengumpulan data meliputi :
1)      Melakukan wawancara (anamnesa)
2)      Riwayat kesehatan sekarang
3)      Pemeriksaan fisik
4)      Mengumpulkan data penunjang hasil laboratorium dan diagnostik lain serta catatan kesehatan (rekam medik).
  1. Diagnosa
Diagnosa keperawatan adalah analisa data yang telah dikumpulkan untuk mengidentifikasi, memfokuskan dan mengatasi kebutuhan spesifik pasien serta respon terhadap masalah aktual dan resiko tinggi.(Dongoes, 2000)
The North American Nursing Diagnosis Association (NANDA, 1992) mendefinisikan diagnosa keperawatan semacam keputusan klinik yang mencakup klien, keluarga, dan respon komunitas terhadap sesuatu yang berpotensi sebagai masalah kesehatan dalam kehidupannya.
Dalam membuat diagnosa keperawatan dibutuhkan ketrampilan klinik yang baik, mencakup proses diagnosa keperawatan dan perumusan dalam pembuatan pernyataan keperawatan. Tipe diagnosa nanda ada tiga yaitu :
1)      diagnosa keperawatan aktual adalah proses respon manusia saat ini terhadap kondisi kesehatan atau proses kehidupan yang didukung oleh sekelompok batasan karakteristik (tanda dan gejala) dan termasuk faktor yang berhubungan (etiologi) yang mempunyai konstribusi terhadap perkembangan atau pemeliharaan kesehatan.
2)      Diagnosa keperawatan resiko adalah menunjukkan respon manusia yang dapat timbul pada seseorang atau kelompok yang rentan dan ditunjang dengan faktor resiko yang memberi konstribusi pada peningkatan kesehatan.
3)      Diagnosa keperawatan kesejahteraan, adalah menguraikan respon manusia terhadap tingkat kesehatan pada individu atau kelompok yang mempunyai potensi peningkatan derajat kesehatan lebih tinggi.
  1. Perencanaan
Perencanaan adalah proses dua bagian yaitu :
Pertama : identifikasi tujuan dan hasil yang diinginkan dari pasien untuk memperbaiki masalah kesehatan atau kebutuhan yang telah dikaji, hasil yang diharapkan harus spesifik, realistik, dapat diukur, menunjukkan kerangka waktu yang pasti, mempertimbangkan keinginan dan sumber pasien.
Kedua : Pemilihan intervensi keperawatan yang tepat untuk membantu pasien dalam mencapai hasil yang diharapkan. (Dongoes, 2000)
a. NOC (Nursing Outcomes Classification)
NOC adalah ‘istilah’ standar untuk menggambarkan outcomes pasien.
Pengertian NOC: An outcome is “an individual, family or community state, behavior, or perception, that is measured along a continuum in response to nursing intervention” (Moorhead, Johnson & Maas, 2004, p. 25)
NOC (2004) terdiri dari 330 outcomes yang terbagi dalam tujuh domains (Moorhead, Johnson & Maas, 2004):


1)      Functional health
2)      physiological health
3)      psychosocial health
4)      health knowledge and behavior
5)      family health
6)      perceived health
7)       community health

Component of NOC (Moorhead, Johnson & Maas, 2004)
1)      Label: the broadly state
2)      A definition: concrete, observable, behaviors and states that can be used to evaluate patient status
3)      List of indicators
4)      Measurement scale: a five-point measurement scale is used to evaluate patient staus on each indicator
Cara menggunakan NOC adalah dengan membandingkan nilai status dari
setiap indicator sebelum dan setelah dilakukan intervensi

Contoh penulisan NOC:
Aggression self control
140110 Identify when angry (5: consistently demonstrated)
Penulisan secara tradisional
Kontrol diri terhadap agresi, ditandai dengan kemampuan mengidentifikasi kapan saat marah (ditunjukkan secara konsisten)
b. NIC (Nursing Intervention Classification)
NIC merupakan klasifikasi intervensi keperawatan yang dibuat untuk menyeragamkan bahasa intervensi yang dilakukan oleh perawat.
NIC edisi ke empat terdiri dari 514 intervention dan edisi ke lima (2008) terdiri dari 542 aktifitas (mempunyai sekitar 12000 aktifitas) (Bulechek, Butcher, & Dochterman, 2008)
Domain of NIC (Bulechek, Butcher, & Dochterman, 2008)

1)      Basic physiological
2)      Complex physiological
3)      Behavior
4)      Safety
5)      Family
6)      Health system
7)      Community


Komponen NIC, setiap NIC terdiri dari
1)      Label
2)      Definisi
3)      Aktifitas
Cara menggunakan NIC adalah dengan memilih aktifitas yang tepat untuk mencapai outcome yang diharapkan.
  1. Implementasi
Menurut Dongoes (2000), Implementasi adalah melakukan tindakan dan mendokumentasikan proses keperawatan sesuai dengan rencana keperawatan.
Menurut (Wilkinson, 2007) Hal-hal yang dilakukan dalam implementasi yang bisa dilakukan oleh perawat terdiri dari:
1)      Do (melakukan), implementasi pelaksanaan kegiatan dibagi dalam beberapa kriteria yaitu:
a)      Dependent interventions: dilaksanakan dengan mengikuti order dari pemberi perawatan kesehatan lain
b)      Collaborative (interdependent): interventions yang dilaksanakan dengan professional kesehatan yang lain
c)      Independent (autonomous) intervention: intervensi dilakukan dengan melakukan nursing orders dan sering juga sering juga digabungkan dengan order dari medis
2)      Delegate (mendelegasikan): pelaksanaan order bisa didelegasikan hanya saja ada beberapa tanggung jawab yang perlu dicermati oleh pemberi delegasi yaitu apakah tugas tersebut tepat untuk didelegasikan, apakah komunikasi tepat dilakukan dan apakah ada supervisi atau pengecekan kerja
3)      Record (mencatat), pencatatan bisa dilakukan dengan berbagai format tergantung pilihan dari setiap institusi
  1. Evaluasi
Evaluasi mengacu kepada penilaian, tahapan, dan perbaikan. Pada tahap ini perawat menemukan penyebab mengapa suatu proses keperawatan dapat berhasil atau gagal (Alfaro-LeFevre, 1994).
Kegiatan dalam fase evaluasi meliput evaluasi patient outcomes dan nursing process. Evaluasi patient outcomes dilakukan dengan mereview indicator outcome. Evaluasi nursing proses dilakukan dengan mereview fase assessment, diagnosis, planning: outcome, nursing order dan implementation (Wilkinson, 2007)
Menurut Dongoes (2000), Evaluasi merupakan penentu kemajuan pasien terhadap pencapaian hasil yang diharapkan dan respon terhadap keefektifan intervensi keperawatan. Kemudian mengganti rencana perawatan jika diperlukan kelima tahapan tersebut adalah saling berhubungan dan tidak bisa dipisah-pisahkan. Tahap-tahap ini secara bersama-sama membentuk lingkaran pemikiran dan tindakan yang kontinyu.
C. Konsep Teori Tentang Asuhan Keperawatan Pada Kanker Payudara
  1. Pengkajian
1)      Data biografi /biodata
Meliputi identitas klien dan identitas penanggung antara lain : nama, umur, jenis kelamin, agama, pendidikan, pekerjaan dan alamat.
2)      Riwayat keluhan utama.
Riwayat keluhan utama meliputi : adanya benjolan yang menekan payudara, adanya ulkus, kulit berwarna merah dan mengeras, bengkak, nyeri.
3)      Riwayat kesehatan masa lalu
Apakah pasien pernah mengalami penyakit yang sama sebelumnya.
Apakah ada keluarga yang menderita penyakit yang sama .


4)      Pengkajian fisik meliputi :

Keadaan umum
Tingkah laku
BB dan TB
Pengkajian head to toe


5)      Pemeriksaan laboratorium :
Pemeriksaan darah hemoglobin biasanya menurun, leukosit meningkat, trombosit meningkat jika ada penyebaran ureum dan kreatinin.
Pemeriksaan urine, diperiksa apakah ureum dan kreatinin meningkat.
6)      Tes diagnostik yang biasa dilakukan pada penderita carsinoma mammae adalah sinar X, ultrasonografi, xerora diagrafi, diaphanografi dan pemeriksaan reseptor hormon.
7)      Pengkajian pola kebiasaan hidup sehari-hari meliputi :
a)      Nutrisi
Kebiasaan makan, frekuensi makan, nafsu makan, makanan pantangan, makanan yang disukai, banyaknya minum. Dikaji riwayat sebelum dan sesudah masuk RS.
b)      Eliminasi
Kebiasaan BAB / BAK, frekuensi, warna, konsistensi, sebelum dan sesudah masuk RS.
c)      Istirahat dan tidur
Kebiasaan tidur, lamanya tidur dalam sehari sebelum dan sesudah sakit.
d)     Personal hygiene
a.         Frekuensi mandi dan menggosok gigi dalam sehari
b.        Frekuensi mencuci rambut dalam seminggu
c.         Dikaji sebelum dan pada saat di RS
8)      Identifikasi masalah psikologis, sosial dan spritual :
a)      Status psikologis
Emosi biasanya cepat tersinggung, marah, cemas, pasien berharap cepat sembuh, merasa asing tinggal di RS, merasa rendah diri, mekanisme koping yang negatif.
b)      Status social
Merasa terasing dengan akibat klien kurang berinteraksi dengan masyarakat lain.

c)      Kegiatan keagamaan
Klien mengatakan kegiatan shalat 5 waktu berkurang.
9)      Klasifikasi Data
Data pengkajian :
a)      Data subyektif
Data yang diperoleh langsung dari klien dan keluarga, mencakup hal-hal sebagai berikut : klien mengatakan nyeri pada payudara, sesak dan batuk, nafsu makan menurun, kebutuhan sehari-hari dilayani di tempat tidur, harapan klien cepat sembuh, lemah, riwayat menikah, riwayat keluarga.
b)      Data obyektif
Data yang dilihat langsung atau melalui pengkajian fisik atau penunjang meliputi : asimetris payudara kiri dan kanan, nyeri tekan pada payudara, hasil pemeriksaan laboratorium dan diagnostik.
10)  Analisa Data
Merupakan proses intelektual yang merupakan kemampuan pengembangan daya pikir yang berdasarkan ilmiah, pengetahuan yang sama dengan masalah yang didapat pada klien.
  1. Diagnosa
1)      Nyeri berhubungan dengan adanya penekanan massa tumor.
2)      Gangguan mobilitas fisik berhubungan dengan imobilisasi lengan/bahu.
3)      Kecemasan berhubungan dengan perubahan gambaran tubuh.
4)      Gangguan harga diri berhubungan dengan kecacatan bedah
5)      Resiko infeksi berhubungan dengan luka operasi.
6)      Kurangnya pengetahuan tentang kondisi, prognosis, dan serta pengobatan penyakitnya berhubungan dengan kurangnya informasi.
7)      Gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi berhubungan dengan intake tidak adekuat.
  1. Perencanaan
Perencanaan keperawatan adalah pengembangan dari pencatatan perencanaan perawatan untuk memenuhi kebutuhan klien yang telah diketahui.
Pada perencanaan meliputi tujuan dengan kriteria hasil, intervensi, rasional, implementasi dan evaluasi.
1)      Gangguan rasa nyaman nyeri berhubungan dengan adanya penekanan massa tumor
Ditandai dengan :
DS : Klien mengeluh nyeri pada sekitar payudara sebelah kiri menjalar ke kanan.
DO : Klien nampak meringis, Klien nampak sesak, Nampak luka di verban pada payudara sebelah kiri
Tujuan : Nyeri teratasi.
Kriteria Hasil :
a)      Klien mengatakan nyeri berkurang atau hilang
b)      Nyeri tekan tidak ada
c)      Ekspresi wajah tenang
d)     Luka sembuh dengan baik
Intervensi :
a)      Kaji karakteristik nyeri, skala nyeri, sifat nyeri, lokasi dan penyebaran.
Rasional : Untuk mengetahui sejauhmana perkembangan rasa nyeri yang dirasakan oleh klien sehingga dapat dijadikan sebagai acuan untuk intervensi selanjutnya.
b)      Beri posisi yang menyenangkan. Rasional : Dapat mempengaruhi kemampuan klien untuk rileks/istirahat secara efektif dan dapat mengurangi nyeri.
c)      Anjurkan teknik relaksasi napas dalam. Rasional : Relaksasi napas dalam dapat mengurangi rasa nyeri dan memperlancar sirkulasi O2 ke seluruh jaringan.
d)     Ukur tanda-tanda vital Rasional : Peningkatan tanda-tanda vital dapat menjadi acuan adanya peningkatan nyeri.
e)      Penatalaksanaan pemberian analgetik Rasional : Analgetik dapat memblok rangsangan nyeri sehingga dapat nyeri tidak dipersepsikan.
2)      Gangguan mobilitas fisik berhubungan dengan imobilisasi lengan/bahu.
Ditandai dengan :
DS : Klien mengeluh sakit jika lengan digerakkan., Klien mengeluh badan terasa lemah. Klien tidak mau banyak bergerak.
DO : Klien tampak takut bergerak.
Tujuan : Klien dapat beraktivitas
Kriteria Hasil :
a)      Klien dapat beraktivitas sehari – hari.
b)      Peningkatan kekuatan bagi tubuh yang sakit.
Intervensi :
3)      Kecemasan berhubungan dengan perubahan gambaran tubuh.
Ditandai dengan :
DS : Klien mengatakan takut ditolak oleh orang lain. Ekspresi wajah tampak murung. Tidak mau melihat tubuhnya.
DO :  Klien tampak takut melihat anggota tubuhnya.
Tujuan : Kecemasan dapat berkurang.
Kriteria Hasil :
a)      Klien tampak tenang
b)      Mau berpartisipasi dalam program terapi
Intervensi :
a)      Dorong klien untuk mengekspresikan perasaannya. Rasional : Proses kehilangan bagian tubuh membutuhkan penerimaan, sehingga pasien dapat membuat rencana untuk masa depannya.
b)      Diskusikan tanda dan gejala depresi. Rasional : Reaksi umum terhadap tipe prosedur dan kebutuhan dapat dikenali dan diukur.
c)      Diskusikan kemungkinan untuk bedah rekonstruksi atau pemakaian prostetik. Rasional : Rekonstruksi memberikan sedikit penampilan yang lengkap, mendekati normal.

4)      Gangguan harga diri berhubungan dengan kecacatan bedah
Ditandai dengan :
DS : Klien mengatakan malu dengan keadaan dirinya
DO : Klien jarang bicara dengan pasien lain, Klien nampak murung.
Tujuan : Klien dapat menerima keadaan dirinya.
Kriteria Hasil :
a)      Klien tidak malu dengan keadaan dirinya.
b)      Klien dapat menerima efek pembedahan.
Intervensi :
a)      Diskusikan dengan klien atau orang terdekat respon klien terhadap penyakitnya. Rasional : membantu dalam memastikan masalah untuk memulai proses pemecahan masalah
b)      Tinjau ulang efek pembedahan Rasional : bimbingan antisipasi dapat membantu pasien memulai proses adaptasi.
c)      Berikan dukungan emosi klien. Rasional : klien bisa menerima keadaan dirinya.
d)     Anjurkan keluarga klien untuk selalu mendampingi klien.
Rasional : klien dapat merasa masih ada orang yang memperhatikannya.
5)      Resiko infeksi berhubungan dengan luka operasi
Ditandai dengan :
DS : Klien mengeluh nyeri pada daerah sekitar operasi.
DO : Adanya balutan pada luka operasi, Terpasang drainase, Warna drainase merah muda
Tujuan : Tidak terjadi infeksi.
Kriteria Hasil :
a)      Tidak ada tanda – tanda infeksi.
b)      Luka dapat sembuh dengan sempurna.
Intervensi :
a)      Kaji adanya tanda – tanda infeksi. Rasional : Untuk mengetahui secara dini adanya tanda – tanda infeksi sehingga dapat segera diberikan tindakan yang tepat.
b)      Lakukan pencucian tangan sebelum dan sesudah prosedur tindakan. Rasional : Menghindari resiko penyebaran kuman penyebab infeksi.
c)      Lakukan prosedur invasif secara aseptik dan antiseptik. Rasional : Untuk menghindari kontaminasi dengan kuman penyebab infeksi.
d)     Penatalaksanaan pemberian antibiotik. Rasional : Menghambat perkembangan kuman sehingga tidak terjadi proses infeksi.
6)      Kurangnya pengetahuan tentang kondisi, prognosis, dan serta pengobatan penyakitnya berhubungan dengan kurangnya informasi.
Ditandai dengan :
DS : Klien sering menanyakan tentang penyakitnya.
DO : Ekspresi wajah murung/bingung.
Tujuan : Klien mengerti tentang penyakitnya.
Kriteria Hasil :
a)      Klien tidak menanyakan tentang penyakitnya.
b)      Klien dapat memahami tentang proses penyakitnya dan pengobatannya.
Intervensi :
a)      Jelaskan tentang proses penyakit, prosedur pembedahan dan harapan yang akan datang. Rasional : Memberikan pengetahuan dasar, dimana pasien dapat membuat pilihan berdasarkan informasi, dan dapat berpartisipasi dalam program terapi.
b)      Diskusikan perlunya keseimbangan kesehatan, nutrisi, makanan dan pemasukan cairan yang adekuat. Rasional : Memberikan nutrisi yang optimal dan mempertahankan volume sirkulasi untuk mengingatkan regenerasi jaringan atau proses penyembuhan.
c)      Anjurkan untuk banyak beristirahat dan membatasi aktifitas yang berat. Rasional : Mencegah membatasi kelelahan, meningkatkan penyembuhan, dan meningkatkan perasaan sehat.
d)     Dorong pemeriksaan diri sendiri secara teratur pada payudara yang masih ada. Anjurkan untuk Mammografi. Rasional : Mengidentifikasi perubahan jaringan payudara yang mengindikasikan terjadinya / berulangnya tumor baru.
7)      Gangguan pemenuhan kebutuhan nutrisi berhubungan dengan intake yang tidak adekuat
Ditandai dengan :
DS : Klien mengeluh nafsu makan menurun, Klien mengeluh lemah.
DO :Setengah porsi makan tidak dihabiskan, Klien nampak lemah, Nampak terpasang cairan infus 32 tetes/menit, Hb 10,7 gr %.
Tujuan : kebutuhan nutrisi terpenuhi
Kriteria Hasil :
a)      Nafsu makan meningkat
b)      Klien tidak lemah
c)      Hb normal (12 – 14 gr/dl)
Intervensi :
a)      Kaji pola makan klien Rasional : Untuk mengetahui kebutuhan nutrisi klien dan merupakan asupan dalam tindakan selanjutnya.
b)      Anjurkan klien untuk makan dalam porsi kecil tapi sering Rasional : dapat mengurangi rasa kebosanan dan memenuhi kebutuhan nutrisi sedikit demi sedikit.
c)      Anjurkan klien untuk menjaga kebersihan mulut dan gigi. Rasional : agar menambah nafsu makan pada waktu makan.
d)     Anjurkan untuk banyak makan sayuran yang berwarna hijau. Rasional : sayuran yang berwarna hijau banyak mengandung zat besi penambah tenaga.
e)      Libatkan keluarga dalam pemenuhan nutrisi klien Rasional : partisipasi keluarga dpat meningkatkan asupan nutrisi untuk kebutuhan energi.
4.      Implementasi
Merupakan pelaksanaan perencanaan keperawatan oleh perawat dan klien. Hal-hal yang harus diperhatikan ketika melakukan implementasi keperawatan adalah intervensi dilaksanakan sesuai dengan rencana setelah dilakukan validasi, penguasaan keterampilan interpersonal, intelektual dan teknikal, intervensi harus dilakukan dengan efisien pada situasi yang tepat, keamanan fisik dan psikollogi dilindungi dan didokumentasi keperawatan berupa pencatatan dan pelaporan (La Ode Jumadi Gaffar, Skp. ”Pengantar Keperawatan Profesional” : 65-66)
5.      Evaluasi
Tahapan evaluasi menentukan kemajuan pasien terhadap pencapaian hasil yang diinginkan dan respons pasien terhadap dan keefektifan intervensi keperawatan kemudian mengganti rencana perawatan jika diperlukan. Tahap akhir dari proses keperawatan perawat mengevaluasi kemampuan pasien ke arah pencapaian hasil.





D. Pathways Kanker Payudara
Wanita yang belum punya anak
Menarche usia muda kurang dar
Preparat hormon estrogen
Masa reproduksi panjang
Faktor genetik
Er
Terpapar hormon estrogen lama
Riwayat kanker pada keluarga
Penggunaan preparat lebih dari 5 tahun
Infeksi virus
Berfungsinya onkogen
Gangg. Mekanisme pengendalian
Mutasi gen pengendalian pertumbuhan tumor supresor
Perubahan parenkhim sel payudara / mammae
Ggn. harga diri
 







Jinak (epidermoid, sel besar adeno carsinoma) kohesif, pertumbuhan cepat
Ganas, kanker (sel kecil/ OAT cell) kurang kohesif, pertumbuhan lambat
Kurang pengetahuan
cemas
Penekanan reseptor pada parenkhim payudara, prostaglanin, serotonin, bradikinin
Kompetisi pemakaian nutrisi, rangsangan organ viseral
Metastase hematogen/ lan
Respon neuroendokrin
Multiorgan failure sepsis
 






Peningkatan suhu tubuh
maladaptasi
                                                                 
Syok sepsis
nyeri
                                               
Morbiditas & mortalitas
Resiko infeksi
Gangguan nutrisi
Kelemahan/ intoleran
Ggn. Mobilitas fisik
 



Gambar 1: Pathways keperawatan dengan kanker payudara
modifikasi (Erik T, 2005, hal : 43-46, Smeltzer, dkk, 2002, hal : 1589)


BAB III
TINJAUAN KASUS
A.  Pengkajian
I.         Identitas diri klien
Nama pasien                : Ny “S”
Umur                           : 41 Th
Pendidikan                  : SD
Pekerjaan                     : IRT
Agama                         : Islam
Alamat                         : sengerang, soplasari
No. RM                       : 273723
Diagnosa medis           : Ca mammae
Tgl masuk RS              : 18 Mei 2011
Tgl Pengkajian             : 23 Mei 2011
II.      Keluhan utama
Ibu mengatakan perutnya kembung, mual, tidak mau makan, sejak tadi pagi, payudara sebelah kiri membesar, dan terasa sakit.
III.   Riwayat penyakit sekarang
Pasien datang dengan kondisi lemah, tidak mau makan sejak tadi pagi, pusing, mual, payudara sebelah membesar dan terasa sakit.


IV.   Pemeriksaan tanda-tanda vital
Tekanan darah             : 140/80 mmHg           Nadi                : 84x/ menit
Suhu                            : 370C                          respirasi           : 26x/menit
V.      Pengkajian tiga belas Domain Nanda
1.      Health promotion
DS     : Klien mengatakan sebelumnya tidak pernah masuk rumah sakit, klien mengatakan belum paham tentang penyakitnya dan bertanya kenapa nyeri dan cepat membesar
DO     : Keadaan umum sedang, kesadaran komposmentis, klien tampak meringis, terpasang infus.
2.      Nutrisi
DS     : Klien mengatakan setiap hari makan nasi, sayur dan lauk dengan minum air putih, terakhir makanan yang dimakan adalah makanan yang diberikan dari Rumah Sakit, pasien mengaku nafsu makannya kurang baik dan terasa mual, biasanya pasien makan tiga kali dalam sehari dan minum tujuh gelas.
DO     : Klien badannya agak kurus, warna kulit sawo matang, gerakan ekstremitas atas dan bawah cepat kembali, kondisi kulit lembab, rambut tumbuh merata.
3.      Eliminasi
DS     : klien mengatakan BAB terakhir kemarin sore, dan saat BAB terasa sakit, tetapi setelah diberikan obat bisa lebih baik dan terakhir BAK tadi pagi.
DO     : Urine berwarna kuning jernih, tidak terpasang DC
4.      Aktivitas/ Istirahat
DS     : Pasien mengatakan tidur malam mulai pukul 19.30 WIB – 05.00 WIB. Pasien mengatakan tidak bisa beraktivitas seperti biasa karena sakit dan terpasang infus.
DO     : Tingkat ketergantungan klien pada level 3 (Di bantu orang lain). Nadi teraba teratur 84x/menit, nafas terdengar pendek apabila sakit bertambah.
5.      Persepsi/ kognisi
DS     : Klien mengatakan tidak ada masalah dengan panca indra, pasien mengatakan bahwa saat ini sedang sakit dan harus kuat menghadapi sakit yang dideritanya.
DO     : Orientasi (waktu, tempat dan orang) baik, panca indra baik, kesadaran composmentis, menggunakan bahasa jawa dan bahasa indonesia, kalimat mudah dimengerti.
6.      Persepsi diri
DS     : Klien mengatakan penyakit yang dideritanya sangat berpengaruh terhadap hidupnya dan terancam kehilangan anggota tubuh sehingga tidak bisa beraktifitas sehari-hari secara maksimal, klien mengatakan juga merasa malu dan rendah diridengan keadaannya.
DO     : Ada kontak mata, klien gelisah dan tampak cemas sekali mengeluarkan air mata.
7.      Peranan hubungan
DS     : Klien mengatakan dirumah sebagai ibu rumah tangga, klien sering mengikuti acara keagamaan dan juga bila waktu luang klien ngobrol-ngobrol dengan tetangga sekitarnya.
DO     : Hubungan keluarga dan klien tampak baik, tampak selaluklien didampingi oleh keluarga dan anak-anaknya.
8.      Seksualitas
DS     : Klien mengatakan menstruasi setiap sebulan sekali, pasien tidak pernah mengalami masalah serius dengan menstruasinya. Klien biasa menggunakan alat kontasepsi oral (pil).
DO     : -
9.      Toleransi koping
DS     : klien mengatakan sangat cemas dengan keadaan dirinya sekarang. Klien merasa dirinya tidak berharga dan hanya menyusahkan keluarga klien, klen mengatakan keluarga sangat mendukung kesembuhannya.
DO     : kontak mata kurang, saat diajak bicara tampak gelisah dan bingung, sedih tampak pasrah, dan sekali pasien tampak berdoa.

10.  Prinsif hidup
DS     : Pasien mengatakan agamanya islam, klien mengatakan sakit sekarang adalah cobaan agar bisa berbenah diri, pasien akan berusaha semaksimal mungkin melawan cobaan yang deberikannya.
DO     : Kontak mata kurang, terlihat pasien pasrah dan berdoa.
11.  Keselamatan
DS     : Klien mengatakan tidak mempunyai alergi makanan atau obat.
DO     : Suhu : 370C, terpasang infus RL 20 tpm, dan sekali D5% 16 tpm.
12.  Kenyamanan
DS     : Klien mengatakan merasa ada yang mengganjal pada payudaranya bagian kiri, terasa nyeri, nyeri sering muncul dengan lama 5-8 menit. Pasien mengatakan skala nyeri 4, merasa mual, nyeri tetap terasa seperti tertusuk tusuk.
DO     : tampak gelisah, kurang konsentrasi tampak meringis dan  nampak nafas pendek terengah-engah, kadang-kadang mual.
13.  Pertumbuhan/ perkembangan
DS     : -
DO     : -
VI.   Riwayat penanganan
A.    Penanganan yang diberikan di Instalasi rawat Darurat (IRD)
DS     : Tidak ada nafsu makan, perut kembung, nyeri pada payudara kiri.
DO     : Ku sedang, kesadaran komposmentis, GCS E4 V3 M4, Suhu 380C, tekanan darah 140/80 mmHg, terapi : injeksi dolac 1 ampul, ranitidin 1 ampul, infus D5%
B.     Penanganan yang diberikan dibangsal
Terapi : Injeksi ranitidin 2x1 ampul, ceftriaxone 2x1gr, dolac 2x1 ampul, infus RL 20 tpm, D5% 16 tpm, rencana operasi tunggu hasil
Hasil Pemeriksaan Laboraturium
Tanggal          : 18 Mei 2011
Tabel 1. Hasil pemeriksaan laboratorium pada Ny. “S” dengan kanker payudara.
Jenis pemeriksaan
Hasil
Angka normal
GDS
69,2 mg%
60 – 120 mg%
Hematologi
BT
2
-
CT
4
-
Ginjal
Urine
13,8 mg%
10 – 50mg%
Creatinin
0,6 mg%
0,7 – 1,1mg%







Tanggal          :23 Mei 2011
Tabel 2. Hasil pemeriksaan laboratorium pada Ny. “S” dengan kanker payudara
Jenis pemeriksaan
Hasil
Angka normal
HB
13,4 gr%
12 – 18 gr%
Leukosit
9800 /m3
4300 – 11.400/m3
KGD/BBS
28/50
-
Eos
Bas
Stab
Seg
Limp
Mon
0
0
2
58
38
2

Hemogram
Kimia darah
SGOT
16 µ/I
5 – 37 µ/I
SGPT
51 µ/I
5 – 41 µ/I
Ginjal
Urea
20,6 mg/dl
10 – 50 mg/dl
Creatinin
0,7 mg/dl
0,7 – 1,1 mg/dl
Glukosa
105,6 mg/dl
60 – 120 mg/dl

Infeksi Ca         : tampak benjolan sebesar bola tenis, berbenjol-benjol 20x10x10 cm,   papila retraksi
Palpasi Ca         : NT (+)              (-)\(-)                 (-)/(-)





VII.ANALISA DATA
Tabel 3. Analisa Data pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara
No
Data
Etologi
Masalah
1.                  
DS : Pasien mengatakan nyeri pada payudara sebelah kiri, nyeri berasa antara 5-8 menit, seperti tertusuk-tusuk, nyeri tetap.


DO : Massa berdiameter 20x10x10 Cm keluar keringan dingin, nyeri level 5, nadi 86x/menit, respirasi 24x/menit, tekanan darah 140/80 mmhg

Agen injuri : kimia ( proses tumor).
Nyeri akut
2.       
DS : Pasien mengatakan sangat khawatir tentang penyakitnya dan takut apabila terjadi sampai yang membahayakan.

DO :  Pasien tampak cemas, bingung, menunduk sambul menangis.

Status kesehatan
Cemas

3.      
DS  : Pasien mengatakan malu dengan keadaan dirinya, mrasa tidak berguna karena keadaanya dan perubahan pada dirinya.

DO : Bingung, tampak cemas dan tampak malu.

Kerusakan fungsional
Harga diri rendah

B.  Prioritas masalah
1.      Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri, kimia (proses tumor) ditandai dengan pasien mengatakan nyeri pada payudara sebelah kiri, nyeri terasa antara 5-8 menit. Nyeri seperti ditusuk-tusuk dan daerahnya tetap.massa berdiameter 20x10x10 mmHg
2.      Cemas berhubungan dengan status kesehatan ditandai dengan pasien mengatakan snagat khawatir tentang penyakitnya dan takut apabila terjadi yang membahayakan. Pasien tampak cemas, bingung dan menangis.
3.      Harga diri rendah kronis, berhubungan dengan kerusakan fungsional ditandai dengan pasien mengatakan malu dengan keadaan dirinya, merasa tidak berguna karena keadaannya dan perubahan pada dirinya, bingung tampak cemas, tampak malu.
C.  PERENCANAAN
Nama pasien                : Ny “S”                      Ruang              :14
Dx                               : Ca Mammae              No. Rm           : 273723
Alamat                         : sengerong, septosari
Tabel 4. Perencanaan Keperawatan pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara
No
Hari/ Tgl/ Jam
Diagnosa keperawatan
NOC
NIC
1
2
3
4
5
1.       
Senin, 23 Mei 2011
Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri kimia (Proses tumor).
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam pasien menunjukkan
1) Melaporkan nyeri sudah terkontrol
2) Menggunakan analgetik sesuai dengan kebutuhan (4)
3) Menggunakan metode non analgetik  untuk mengurangi nyeri (4)
4) Melaporkan nyeri sudah terkontrol
5) Mengenali gejala-gejala nyeri (4)
1) Menejemen nyeri
2) Observasi reaksi nonverbal dari ketidaknyamanan
3) Ajarkan tentang teknik non farmakologi
4) Berikan analgetik untuk mengurangi nyeri
5) Tingkatkan istirahat
6) Kurangi faktor prespitasi.

1
2
3
4
5


Cemas berhubungan dengan status kesehatan
Setelah dilakukan tindakan keperawatan 3x24 jam pasien menunjukkan:
1)  Monitor intensitas kecemasan (4)
2)  Menggunakan strategi koping efektif (4)
3)  Menggunakan teknik relaksasi untuk menurunkan kecemasan (4)
4)  Mempertahankan penampilan peran (4)
5)  Menggunakan sport sosial yang memungkinkan (4)
Pengurangan cemas
1)   Gunakan pendekatan yang menenangkan
2)   Pahami perspektif pasien terhadap situasi setres
3)   Temani pasien untuk memberikan keamanan dan mengurangi takut
4)   Identifikasi tingkat kecemasan
5)   Instruksikan pasien menggunakan teknik relaksasi


Harga diri rendah berhubungan dengan kerusakan fungsional
Setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam pasien menunjukkan
1) Body image (4)
2) Sensory function (3)
3) Memelihara kontak dengan sumber komunitas yang tepat (4)
4) Mengenal kejadian (4)
5) Kemampuan untuk memvalidasi diri
6) Penilaian diri yang akurat
Berbicara dengan pasien dengan lambat dan suara yang jelas
1)  Memberikan reinforcementpositif kepada pasien
2)  Instruksikan keluarga untuk mensport pasien
3)  Memberikan arti hidup dan berguna bagi pasien.





D.  CATATAN PERKEMBANGAN
Catatan Perkembangan hari I
Tabel 5. Catatan Perkembangan hari I pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara.
No
Hari/ Tgl/ jam
Diagnosa keperawatan
Implementasi
Evaluasi
1.       
Rabu, 25 Mei 2011
07.30 WIB
Nyeri akut berhubungan dengan injuri kimia (proses tumor)
08.30 WIB : memberikan analgetik
09.00 WIB : mengajarkan teknik relaksasi nafas dalam
11.00 WIB : melakukan pemeriksaan tanda-tanda vital
S : Pasien mengatakan nyeri mulai berkurang
O : KU baik, analgetik, dulcolax 1 ampil, infus RL 20 tpm, TD 120/80 mmHg, Nadi 82x/menit, respirasi 22x/ menit.
A : Maslah teratasi sebagian dengan kriteria hasil mempu mengenal nyeri (4)
P : lanjutkan intervensi
1)      Kolaborasi terapi
2)      Teknik nafas dalam 



Cemas berhubungan dengan status kesehatan
08.20 WIB : Menganjurkan keluarga agar selalu mendampingi pasien
11.30 WIB : Memotivasi pasien agar yakin dengan tindakan medis yang diberikan
12.00 WIB :
Menanyakan penyebab kecemasan pasien
S : Pasien mengaku cemas dan takut keadaan dirinya memburuk
O : Klien tampak gelisah, KU sedang, bingung, kurang konsentrasi. 
A : masalah belum teratasi
P : Lanjutkan intervensi
1)      Menggunakan strategi koping affektif
2)      Mempertahankan penampilan peran.


Harga diri rendah berhubungan dengan kerusakan fungsional
08.30 WIB : memberikan dukungan bahwa klien sangat berarti bagi keluarga
10.00 WIB :
Menginstruksikan  keluarga agar mensport klien
S : Pasien mengatakn bahwa dirinya sudah tidak ada gunanya
O : Bingung kurang konsentrasi , cemas
A : Masalah belum teratasi
P : lanjutkan intervensi
1)      Body image
2)      Penilaian diri yang akurat
Catatan Perkembangan Hari Ke II
Tabel 6. Catatan Perkembangan hari ke-II pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara.
No
Hari/ Tgl/ jam
Diagnosa keperawatan
Implementasi
Evaluasi
1.       
Kamis, 26 Mei 2011
01.00 WIB
Nyeri akut berhubungan dengan injuri kimia (proses tumor)
08.30 WIB : memberikan terapi nyeri
10.00 WIB : mengevaluasi teknik relaksasi nafas dalam
11.00 WIB : mengurangi faktor penyebab nyeri
S : pasien mengatakan nyeri mulai berkurang
O : KU sedang, tampak senang kesadaran komposmentis.
A : Masalah teratasi sebagian
P : lanjutkan intervensi


Cemas berhubungan dengan status kesehatan
08.30 WIB : motivasi pasien agar tidak cemas
10.00 WIB : mengajarkan teknik relaksasi nafas dalam
12,00 WIB : mendampingi klien dan memotivasi
S : pasien mengatakan cemas sudah mulai bisa dikurangi
O : Pasien tampak bisa berkonsentrasi, gelisah berkurang, nadi 82x/menit.
A : masalah teratasi sebagian
P : motivasi klien, kesehatan klien dan keluarga
      Lanjutkan intervensi .



Harga diri rendah berhubungan dengan kerusakan fungsional
08.30 WIB : Motivasi klien agartidak takut
09.30 WIB : ajarkan pada keluarga
10.00 Wib evaluasi klien dengan keluarga bahwa klien sangat berarti
S : Klien mengatakan dirinya tidak berharga
O : KU sedang, kesadaran composmentis, tampak gelisah , Nadi 82x/menit
A :  masalah belum teratasi
P : lanjutkan intervensi.
 




Catatan Perkembangan Hari Ke III
Tabel 7. Catatan Perkembangan hari ke-III pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara.
No
Hari/ Tgl/ jam
Diagnosa
Keperawatan
Implementasi
Evaluasi
1.       
Kamis, 26 Mei 2011 08.00 WIB
Nyeri akut berhubungan dengan injuri kimia (proses tumor)
08.30 WIB : memberikan terapi analgetik
09.00 WIB : mengevaluasi teknik relaksasi nafas dalam 
10.30 WIB : mengurangi kebisingan agar nyeri berkurang
11.40 WIB : melakukan pemeriksaan tanda-tanda vital
S : Pasien mengatakan nyeri sudah mulai berkurang
O : KU baik, analgetik dulcolax 1 ampul, infus Rl 20 tpm, TD 110/80 mmHg Nadi 80x/menit respirasi 22x/menit.
A : Masalah teratasi sebagian
P : lanjutkan intervensi




Cemas berhubungan dengan perubahan status kesehatan
08.20 WIB : mengurangi faktor penyebab cemas
09.00 WIB : mengajarkan teknik relaksasi nafas panjang
11.00 WIB : memotivasi klien dan keluarga
S : Pasien mengatakan sudah mulai bisa tenang
O : KU sedang gelisah berkurang, respirasi 24x/menit, nadi 84x/menit
A : Masalah teratasi sebagian
P : Lanjutkan intervensi


Harga diri rendah berhubungan dengan kerusakan fungsional
08.40 WIB : Memotivasi klien bahwaklien sangat berarti.
10.00 WIB : memberikan penkes kepada keluarga agar memberikan semangat kepada klien
13.00 WIB :
Mengevaluasi keluarga agar mensport klien 
S : klien mengatakan hidupnya sekarang sudah mulai berarti
O : KU sedang banyak kontak mata dan konsentrasi
A : masalah teratasi sebagian
P : lanjutkan intervensi


BAB IV
PEMBAHASAN
Asuhan keperawatan pada Ny. “S” dengan Kanker Payudara dilaksanakan selama tiga hari. Kasus ini diperoleh melalui tahap proses kepeawatan yang melalui lima tahap yaitu Pengkajian, Diagnosa Keperawatan, Perencanaan, Implementasi dan Evaluasi. Dimana proses keperawatan merupakan metode ilmiah yang digunakan secara sistematis untuk mengkaji dan mendiagnosa status kesehatan klien, menentukan intervensi, melaksanakan dan melakukan evaluasi hasil asuhan keperawatan.
Pembahasan dilakukan untuk melakukan analisa secara ilmiah terhadapa asuhan keperawatan yang dilaksanakan, serta menentukan kesenjangan  antara teori dan fakta yang ada sehingga tercermin suatu analisa antara pengalaman belajar dan teori yang ada dengan aplikasi yang nyata pada saat studi kasus.
A.    Pembahasan Pengkajian
Pengkajian dilakukan pada hari Senin tanggal 23 Mei 2011 jam 09.30 WIB di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari. Data diperoleh penulis setelah melakukan wawancara dengan pasien secara langsung dan melakukan wawancara tambahan kepada anak pasien, data yang lainnya diperoleh dari status pasien dan perawat yang dinas di bangsal Cempaka. Data yang sifatnya obyektif ditemukan penulis melalui observasi dan pemeriksaan langsung dengan pasien.  Terdapat data pasien mengatakan Saya sebelumnya belum pernah mengalami sakit seperti ini dan bila ditekan terasa sakit pada payudara sebelah kiri dan payudara cepat membesar. Rasa takut pun timbul.
1.      Domain 1: Health Promotion
Pada domain ini di jelaskan dari riwayat penyakit. Pasien belum pernah mengalami sakit seperti ini sebelumnya, dengan umurnya sekarang klien termasuk belum terlalu tua, pasien sudah sedikit mengerti dengan penyakit yang di deritanya sekarang. Sehinga dalam pengkanjian domain ini tidak ditemukan kesenjangan data.
2.      Domain 2 : Nutrition
Dalam domain ini dikatakan bahwa  pasien tidak ada masalah  dalam nutrisinya.dilihat dari keseharian pasien makan 3x sehari. Sehingga intake yang masuk cukup dalam memenuhi kebutuhan nutrisi pasien. Walaupun pasien tidak menggunakan suplemen makanan dalam memenuhi kebutuhan nutrisinya, nafsu makannya pun tidak mengalami perubahan. Sehingga dalam pengkajian domain ini tidak di temukan kesenjangan data.
3.      Domain 3: Eleminasi
Dalam domain ini dikatakan bahwa, pasien tidak mengalami kesulitan dalam BAB ataupun BAK. Yang ditandai dengan pasien tidak menggunakan alat bantu untuk melakukan  eleminasi. Sehingga dalam pengkajian domain ini tidak ditemukan kesenjangan data.
4.      Domain 4: Aktivity/Rest
Dalam domain ini, di temukan data yang menunjukan bahwa, dalam kemampuan untuk makan, mandi, bepakaian, berhias, BAB dan BAK dilakukan dengan bantuan dari keluarga. Dalam pemenuhan istirahat tidur, klien biasanya tidur 7 – 8 jam sehari. Pasien jarang bisa tidur kalau siang hari tapi malam hari pasien bisa tidur dengan baik.
5.      Domain 5: Perception cognition
Di domain ini menunjukan bahwa dalam dalam hal pengecapan, pendengaran, dan penglihatan masih baik, tidak ada masalah dalam hal ini. Namun tedapat rasa nyeri yang timbul dari payudara, yang terletak dari sebelah kiri. yang menunjukan derajat nyerinya 4. Sehingga dalam pengkajian domain ini, tidak di temukan kesenjangan data.
6.      Doamin 6 : Self-Perceotion
Dalam doamain ini, ditemukan data yang menunjukaan bahwa, pasien menyadari dirinya sakit, dan butuh dukungan dari keluarga dan orang-orang terdekatnya, seperti suami dan anaknya. Namun rasa cemas pasien pun timbul karena mengingat keadaannya seperti sekarang. Selain itu pasien juga merasa sakitnya sangat berpengaruh terhadap hidupnya dan terancam kehilangan anggota tubuhnya, malu juga akan dirasakan pasien dengan keadaan yang dialami. Yang ditandai dengan tampak gelisah, kontak mata kurang, murung, minder dan menangis. Sehingga dalam domain ini ditemukan kesenjangan data yaitu harga diri rendah berhubungan dengan kerusakan fungsional.
7.      Domain 7: Peran dan Hubungan
Dalam domain ini menunjukan adanya peran dan hubungan yang cukup baik antara pasien dengan keluarga dan Pasien-pasien yang lainnya.dan pasien pun merasa puas dengan peranya sebagai seorang istri dan seorang ibu. dari hasil pengkajian diatas menunjukan tidak adanya kesenjangan data
8.      Domain 8 : Seksualitas
Dalam domain ini  menunjukan, pasien tidak ada kecemasan terhadap sex. pasien menggunakan KB Pil sebagai alat kontrasepsinya. Pasien sudah mempunyai anak 2.  pasien merupakan seorang istri dan seorang ibu, sehingga dalam pengkajian dalam domain ini tidak ditemukan kesenjangan data.
9.      Domain 9 : Coping/stress tolerance
Dalam pengkajian yang telah dilakukan dalam domain ini, dimana pasien menunjukan rasa  takut dengan keadaannya dan merasa dirinya tidak berarti. sehingga dalam domain ini menunjukan adanya data senjang yaitu cemas berhubungan dengan status kesehatan.
10.  Domain 10 : Prinsip Hidup
Di dalam domain ini menunjukan  bahwa, pasien menganut agama islam, dan pasien yakin, Tuhan pasti akan memberi jalan terbaik  pada dirinya. Dan pasien akan berusaha melawan cobaan tersebut. Sehingga dalam domain ini tidak ditemukannya kesenjangan data.
11.  Domain 11: Safety/Protektion
Dalam domain ini tidak ditemukannya kesenjangan data, hal ini menunjukan pasien tidak adanya luka, lecet, dan tidak adanya tanda gejala infeksi pada infus.
12.  Domain 12: Kenyaman
Dalam domain ini menunjukan, adanya ketidaknyamanan pada pasien, diman pasien merasa sakit pada payudara di sebelah kiri, dengan skala 4.nyeri tetap. Yang di tandai dengan wajah pasien terlihat meringis menahan sakit, gelisah, dan kurang konsentrasi. Sehingga dalam domain ini menunjukan adanya kesenjangan data yaitu nyeri akut berhubungnan dengan agen injuri kimia.
13.  Domain 13: pertumbuhan dan Perkembangan
Dalam domain ini tidak dilakukan pengkajian 
       Dengan melakukan pengkajian penulis menyimpulkan adanya faktor pendukung dan penghambat,antara lain :
1.      Faktor Pendukung
a.       Pasien dan keluarga koperatif dan bersedia menjawab semua pertanyaan penulis
b.      Adanya rekam medis atau status klien yang membantu penulis dalam melengkapi data.
2.      Faktor penghambat
a.       Penulis kesulitan dalam memahami teori NANDA.
B.     Pembahasan Diagnosa Keperawatan
Setelah data terkumpul, kemudian dilakukan analisa untuk menemukan masalah  klien, dan selanjutnya merumuskan diagnosa keperawatan pada Ny. “S“ dan didapatkan tiga diagnosa keperawatan. Pembahasan perbandingan antara diagnosa keperawatan dalam dengan kasus pada Ny.”S” adalah sebagai berikut.
Diagnosa yang muncul pada  Ny “S” yang sesuai teori adalah :
4.      Nyeri akut
Pasien mengatakan nyeri pada payudara sebelah kiri, nyeri terasa antara 5-8 menit. Nyeri seperti ditusuk-tusuk, dengan skala nyeri 4.
5.      Cemas
 Pasien mengatakan sangat khawatir tentang penyakitnya dan takut apabila terjadi yang membahayakan. Pasien tampak cemas, bingung dan menangis.
6.      Harga diri rendah kronis,
pasien mengatakan malu dengan keadaan dirinya, merasa tidak berguna karena keadaannya dan perubahan pada dirinya, tampak bingung tampak cemas, tampak malu.
C.    Pembahasan Perencanaan Keperawatan
Tahap perencanaan asuhan keperawatan meliputi penentuan prioritas masalah, menentukan  tujuan dan menentukan rencana tindakan keperawatan. Penulis menggunakan kebutuhan dasar manusia menurut Hierarki Maslow dan masalah yang mengancam kehidupan atau keselamatan.
Perencanaan diagnosa keperawatan yang di susun penulis pada pasien Ny “S” sesuai dengan NANDA (2005-2006). Prioritas yang akan dicapai adalah :
1.      Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri, kimia (proses tumor), penulis merencanakan 3x24 jam, tingkat nyeri dapat diturunkan atau di hilangkan, dengan indikator yang di capai :melaporkan bahwa nyeri sudah berkurang, Melaporkan nyeri sudah terkontrol, menggunakan analgetik sesuai dengan kebutuhan, menggunakan metode non analgetik  untuk mengurangi nyeri, melaporkan nyeri sudah terkontrol, mengenali gejala-gejala nyeri. Didalam perencanaan penulis sudah merencanakan tindakan yang akan diambil antara lain : Manejemen nyeri,, observasi reaksi nonverbal dari ketidaknyamanan, ajarkan tentang teknik non farmakologi, berikan analgetik untuk mengurangi nyeri, tingkatkan istirahat.
2.      Cemas berhubungan dengan status kesehatan penulis merencanakan 3x24 jam, tingkat nyeri dapat diturunkan atau di hilangkan, dengan indikator yang di capai : Monitor intensitas kecemasan, menggunakan strategi koping efektif, menggunakan teknik relaksasi untuk menurunkan kecemasan, mempertahankan penampilan peran, menggunakan sport sosial yang memungkinkan. Didalam perencanaan penulis sudah merencanakan tindakan yang akan diambil antara lain : Pengurangan cemas, Gunakan pendekatan yang menenangkan, Pahami perspektif pasien terhadap situasi setres, Temani pasien untuk memberikan keamanan dan mengurangi takut, Identifikasi tingkat kecemasan. Instruksikan pasien menggunakan teknik relaksasi
3.      Harga diri rendah kronis, berhubungan dengan kerusakan fungsional 3x24 jam, tingkat nyeri dapat diturunkan atau di hilangkan, dengan indikator yang di capai : Body image, Sensory function, Memelihara kontak dengan sumber komunitas yang tepat, Mengenal kejadian, Kemampuan untuk memvalidasi diri, Penilaian diri yang akurat Didalam perencanaan penulis sudah merencanakan  tindakan yang akan diambil antara lain : Berbicara dengan pasien dengan lambat dan suara yang jelas, Memberikan reinforcement positif kepada pasien, Instruksikan keluarga untuk mensuport pasien , Memberikan arti hidup dan berguna bagi pasien.
D.    Pembahasan Implementasi
Asuhan keperawatan pada Ny “S” dilakukan selama 3x24 jam mulai tanggal 23 Mei sampai 26 Mei 2011 di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari.
Pelaksanaan tindakan yang telah dilakukan pada dasarnya telah sesuai dengan rencana keperawatan yang telah di buat pada setiap diagnosa keperawatan dan secara garis besar pelaksanaannya sudah sesuai dengan wewenang dan tanggung jawab. Penambahan dan pengurangan tindakan yang dilaksankan penulis menyesuaikan dengan kondisi pasien. Penulis juga melibatkan keluarga di dalam pelaksanaan tindakan keperawatan pada pasien dengan harapan keluarga dapat merawat pasien secara mandiri.
Adapun pembahasan Implementasi adalah sebagai berikut :
1.      Nyeri Akut berhubungan dengan agen injuri kimia. penulis melakukan implementasi seperti mengkaji lokasi nyeri, karakteristik nyeri dan kualitas, mengajarkan tehnik non farmakologi seperti menarik nafas dalam, menganjurkan meningkatakan istirahat. Semua rencana keperawatan dalam teori dilaksanakan oleh penulis.
2.      Cemas berhubungan dengan status kesehatan penulis melakukan implementasi seperti menemani pasien untuk memberikan keamanan dan mengurangi takut, mengidentifikasi tingkat kecemasan. menginstruksikan pasien menggunakan teknik relaksasi, memahami perspektif pasien terhadap situasi setres
3.      Harga diri rendah kronis, berhubungan dengan kerusakan fungsional penulis melakukan implementasi seperti Memberikan reinforcement positif  kepada pasien, menginstruksikan keluarga untuk mensuport pasien , Memberikan arti hidup dan berguna bagi pasien.
E.     EVALUASI
Dalam hal ini penulis menggunakan evaluasi prosses dan evaluasi hasil, dimana evaluasi proses mengacu pada setiap tindakan keperawatan yang telah dilaksanakan pada pasien, sedangkan evaluasi hasil mengacu pada tujuan dan indikator yang telah ditetapakn dalam perencanaan yang dapat memperhatikan keberhasilan dari keperawaratan yang telah di laksanakan.
Hasil evaluasi dan penatalaksanaan asuhan keperawatan pada Ny “S” dengan Kanker Payudara  selama 3x24 jam dari tanggal 23 Mei sampai 26 Mei 2011 adalah sebagai berikut :
Masalah teratasi sebagian  :
1.      Nyeri akut berhubungan dengan agen injuri kimia.
Masalah ini teratassi sebagian karena setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam pasien mengatakan rasa nyeri sudah mulai berkurang setelah melakukan tehnik relaksasi.
2.      Cemas berhubungan dengan status kesehatan.
Masalah ini teratassi sebagian karena setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam pasien mengatakan sudah bisa merasa tenang setelah mendapatkan motivasi dari keluarga.
3.      Harga diri rendah kronis, berhubungan dengan kerusakan fungsional.
Masalah ini teratassi sebagian karena setelah dilakukan tindakan keperawatan selama 3x24 jam pasien mengatakan hidupnya sekarang sudah mulai berarti setelah mendapatkan support dari keluarga dan petugas kesehatan.

 

BAB V
PENUTUP
A.    KESIMPULAN
Setelah melakukan asuhan keperawatan pada Ny “S” dengan Kanker Payudara selama 3 hari dari tanggal 23 Mei sampai 26 Mei 2011, penulis mendapatkan pengalaman yang nyata tentang perawatan pasien dengan Kanker Payudara di Bangsal Cempaka RSUD Wonosari.
Pengkajian yang dilakukan meliputi pengkajian biologis, psikologis, sosial, spiritual. Dalam melakukan pengkajian penulis tidak mengalami hambatan yang berarti karena pasien dan keluarganya kooperatif sehingga pasien mau mengungkapkan masalah yang dihadapi saat itu. Diagnosa ynag muncul pada asuhan keperawatan ini adalah Nyeri akut behubungan dengan agen injuri kimia; Cemas behubungan dengan statusn kesehatan; Harga Diri Rendah Kronis berhubungan dengan kerusakan fungsional. Penulisan rencana keperawatan masing- masing diagnosa berdasrakan teori dan sesuai dengan kondisi pasein.
Pelaksanaan keperawawatan pada Ny “S” dengan Kanker Payudara. Evaluasi dari asuhan keperawatan ini, dari 3 diagnosa yang muncul 3 diagnosa teratasi sebagian.



B.     Saran
Setelah mendapatkan pengalaman nyata dalam melakukan Asuhan Keperawatan pada pasien Ny.”S” dengan diagnosa medis kanker Payudara, penulis menyampaikan saran kepada :
1.      Bagi Akademik
Studi kasus ini bisa menambah kepustakaan dan sebagai bahan studi bagi mahasiswa dan  bisa menambah wawasan tentang kanker payudara.
2.      Bagi Institusi Rumah Sakit
Bagi rumah sakit khususnya Rumah sakit RSUD Wonosari diharapkan dapat memberikan pelayanan yang paripurna dengan tidak hanya berfokus kepada pelayanan klien di Rumah Sakit RSUD Wonosari saja akan tetapi persiapan perawatan pasien pulang dengan melibatkan keluarga dalam menanganinya
3.      Bagi Profesi Keperawatan
Memberi masukan dan sumbangan bagi perkembangan ilmu keperawatan dan profesi keperawatan yang preposional sehingga bisa meningkatkan asuhan keperawatan yang diberikan.
4.      Bagi Penulis
Bagi penulis agar lebih meningkatkan cara berkomunikasi dengan klien, sering- sering belajar buku keperawatan medikal bedah kualitas belajarnya ditingkatkan dan bertanya bila belum mengerti.
DAFTAR PUSTAKA

American Cancer Society. 2005. How Many People Have Breast Cancer.  http;//www.cancer.org. Diakses tanggal 20 Juni 2011.
Baradero, M. Dkk. (2008). Seri Asuhan Keperawatan pada Klien Kanker. Jakarta: EGC.
Bulechek, GM., Butcher, HK., & Dochterman, JM. (2008). Nursing Intervention Classification (NIC). 5th, ed. St Louis. Mosby Elsevier.
Daniele Gale. (1999). Rencana asuhan keperawatan onkologi (Onkologi Nursing Care Plans). Jakarta: EGC.
Dongoes, Marylinn E. (2000),  Perencanaan dan Pendokumentasian Perawatan Pasien, Penerbit Buku Kedokteran, EGC. Jakarta.
ICN (2005). International Classification for Nursing Practice. Geneva.
Moorhead, S., Johnson, M., & Maas, M. (2004). Iowa Outcomes Project. Nursing Outcomes Classification (NOC).3rd. St Louis. Mosby.
NANDA (2007) Nursing diagnoses: Definitions and Classification 2007-2008. Philadelphia
Smeltzer. (2002). Buku Ajar Keperawatan medikal-bedah Brunner & suddarth. Edisi *. Volume 1. Jakarta: EGC.
WHO (World Health Organization), 2004. Breast Cancer : Prevention and Control. Available from : http://www.who.int/cancer/detection/breastcancer/en/index1.html
Wilkinson. J.M (2007). Nursing Process and Critical Thinking. 4th ed. New Jersey. Pearson Education.












LAMPIRAN

apakah blog ini bermanfaat bagi anda...?,

tambahkan ke sini yo.....